6 Fakta Menarik Gunung Pusuk Buhit

ABIDINTOTO.NEWS – 6 Fakta Menarik Gunung Pusuk Buhit yang Terkenal dengan Mitos Si Raja Batak. Pusuk Buhit salah satu puncak gunung yang terletak di dekat Pangururan tepat di sebelah barat Pulau Samosir dan Danau Toba,

Mengutip dari laman Gunung Bagging, Sabtu, 1 Juni 2024, gunung ini memiliki ketinggian 1972 mdpl dan mencakup beberapa desa di Kecamatan Sianjur Mulamula dan Kecamatan Pangururan di Kabupaten Samosir. Gunung Pusuk Buhit diperkirakan terbentuk sekitar 54,5 ribu tahun lalu.

Read More

Masih banyak hal mengenai Gunung Pusuk Buhit selain lokasi maupun ketinggiannya. Berikut enam fakta menarik Gunung Pusuk Buhit yang dirangkum Tim Lifestyle Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Tempat Kelahiran Manusia Batak Pertama

Dalam mitologi Batak, puncak tersebut diceritakan sebagai tempat kelahiran Si Raja Batak atau manusia Batak pertama secara supernatural. Oleh karena itu, bukit ini dianggap sebagai bukit suci oleh banyak orang Batak dan sering didaki baik untuk tujuan spiritual atau sekadar menikmati pemandangan menakjubkan dari puncak.

2. Titik Awal Pendakian

Ada beberapa titik awal antara lain dari dekat Desa Limbong (1.080 mdpl) jalan menuju Desa Sarimarrihit yang berada di barat daya puncak dan sekitar 1 jam 30 menit dari Tuk Tuk atau 30 menit dari Pangururan. Untuk menuju Limbong dari Pangururan, ikuti jalan utama menuju Tele, melalui Desa Boho, sebelum belok kanan.

Terdapat Pos Pendaftaran di seberang persimpangan dengan tanda yang menunjuk ke Batu Sawan yang merupakan tempat salat populer dengan air suci di sebelah kanan. Sayangnya Pos tersebut tidak selalu buka, apalagi pada malam hari.

3. Terdapat Sumber Mata Air Panas

Tempat ini terkenal dengan sumber air panas (Aek Rangat) yang terletak di lereng bawahnya Gunung Pusuk Buhit.  Pemandian air panas di Aek Rangat ini terdapat kolam yang bisa digunakan untuk berendam sembari merilekskan tubuh sejenak setelah seharian.

Mengutip dari situs Kelurahan Siogung-Ogung, kolam pemandian air panas Aek Rangat ini berasal dari sumber mata air alami di sekitar Gunung Pusuk Buhit. Tak perlu khawatir, pemandian air panas ini tersedia dalam beberapa kolam yang memiliki tingkat panas yang berbeda-beda.

Menikmati sensasi berendam di kolam air panas Aek Rangat, tempat pemandian ini juga dikelilingi oleh batu-batu yang berwarna putih bak salju di luar negeri. Layaknya kawah putih, ternyata batuan berwarna putih itu mengandung zat belerang dan airnya yang berwarna putih keabuan juga mengandung berbagai mineral alami. Selain itu, tempat ini semakin indah dengan asap putih yang bisa terlihat mengepul dipermukaan.

4. Puncak Gunungnya Tidak Berhutan

Saat menjelajahi Gunung Pusuk Buhit, Anda akan sampai juga di ‘Perkampungan Si Raja Batak’ pada ketinggian 1.250 mdpl. Anda sekarang berada di sebelah barat puncak itu sendiri. Dari sini (1.300 mdpl), berbekal GPS, Anda akan dapat menemukan jalan menuju puncak meskipun jalur pertanian zig-zag sempit, berlumpur dan licin.

Sadarilah bahwa puncaknya tidak berhutan sehingga hanya ada sedikit tempat berteduh. Keuntungannya adalah pemandangan yang sangat indah dan indah, karena jalurnya berkelok-kelok mengelilingi puncak yang menawarkan pemandangan ke berbagai arah.

5. Gunung Tak Memiliki Kawah Aktif

Meskipun gunung ini tidak memiliki kawah aktif yang nyata, sumber air panas di dasar timur laut gunung merupakan bukti aktivitas vulkanik yang cukup besar di bawahnya. Memang benar, di tengah jalan utama Anda akan bisa mencium bau belerang (1.709m). Lereng gunung yang lebih tinggi cukup subur dan pemandangan punggung bukit dekat dan jauh sungguh sangat menyenangkan.

6. Alternatif Jalur Menuju Puncaknya

Anda mungkin akan bertemu dengan para pekemah lokal di puncak itu sendiri, tepat di utara puncak (1.883 mdpl), di dekat kolam besar di bawah puncak, atau bahkan di punggung bukit yang lebih rendah di sebelah kiri jalur utama. Dalam kegelapan akan sulit menemukan jalan menuju puncak karena di dekat puncak terdapat banyak jalan kecil dan sepertinya mengelilingi gunung daripada langsung menuju puncak.

Anda akan tiba di sana tepat saat matahari terbit. Titik tertinggi dimahkotai dengan monumen putih besar yang berisi berbagai hidangan dan tempat untuk meninggalkan persembahan. Setelah sampai pemandangan dari atas akan membuat Anda takjub.

Terdapat dua rute lain yang layak untuk dipertimbangkan. Jika melanjutkan perjalanan sekitar 1 kilometer melewati Geopark, Anda akan mencapai tempat di mana para pendaki dapat mendaftar di sisi barat gunung dan memarkir sepeda motornya.

Kilometer lebih jauh lagi dan Anda akan mencapai Huta Ginjang (1.350 mdpl) yang merupakan ujung jalan setapak lainnya dan dapat digabungkan dengan jalur Geopark jika Anda meninggalkan sepeda Anda di area parkir di antara kedua jalur tersebut. Jalur Huta Ginjang mengarah langsung ke punggung bukit barat laut hingga ke kolam yang bertemu dengan jalur Geopark.

Alternatif lainnya adalah dari Peabang (1.360m) yang diberi nama sangat bagus yang terletak di selatan puncak. Ikuti jalur pertanian secara zig-zag ke atas lereng gunung hingga Anda langsung keluar di area puncak.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *