Harga Emas Dunia Anjlok 1% Saatnya Beli

Abidintoto.news – Harga Emas Dunia Anjlok 1% Saatnya Beli pada hari Rabu ketika reli emas mereda dengan investor yang melakukan profit taking. Harga emas turun lebih dari 1% pada hari Rabu ketika reli emas mereda dengan investor yang melakukan profit taking. Sementara pedagang menarik diri dari taruhan pada penurunan suku bunga Federal Reserve tahun ini.

Futures emas AS ditutup 1,4% lebih rendah menjadi USD 2.392,90. Indeks dolar AS naik 0,3%, membuat emas batangan lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Read More

Kami melihat ada likuidasi minggu ini, beberapa investor jangka pendek melakukan profit taking; semuanya ini tidak aneh di pasar yang baru saja mencapai rekor tertinggi,” kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco Metals.

Hari perdagangan besok akan penting jika para bull perlu segera bangkit kembali, jika tidak, mungkin ada kerusakan grafik jangka pendek.”

Statement The Fed

Pejabat Federal Reserve mengindikasikan bahwa dibutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya untuk mendapatkan kepercayaan yang lebih besar bahwa inflasi akan bergerak ke 2%, menurut risalah pertemuan bank sentral AS pada 30 April-1 Mei.

Emas juga dikenal sebagai lindung nilai terhadap inflasi, tetapi biaya peluang memegang aset yang tidak memberikan bunga ini meningkat dengan suku bunga yang lebih tinggi.

Emas juga tertahan oleh penundaan pemotongan suku bunga dan ketakutan resesi yang tidak terwujud, serta penjualan oleh investor barat, kata Everett Millman, analis pasar utama di Gainesville Coins.

Belakangan ini, data ekonomi menunjukkan tren penurunan inflasi, tetapi para pembuat kebijakan bank sentral AS mengatakan bahwa The Fed harus menunggu beberapa bulan lagi untuk memastikan bahwa inflasi benar-benar kembali ke jalur target 2% sebelum memotong suku bunga.

Prediksi Harga Emas Minggu Ini, Cetak Rekor Lagi atau Terjun Bebas?

Pasar emas mengalami salah satu pergerakan paling dramatis tahun ini, didorong oleh data ekonomi penting dan pidato dari Federal Reserve.

Dikutip dari Kitco, Senin (20/5/2024), harga emas spot memulai minggu lalu pada USD 2,361.17, tidak banyak bergerak pada hari Minggu dan Senin sambil menantikan data inflasi utama.

Laporan PPI yang keluar pada Selasa pagi menunjukkan hasil yang beragam, namun komentar dari Ketua Fed Jerome Powell dua jam kemudian yang menyatakan bahwa bank sentral mungkin tidak perlu menaikkan suku bunga lagi membuat pasar merasa nyaman.

Harga emas mulai menguat pada awal Rabu pagi setelah laporan CPI bulan April menunjukkan peningkatan dari bulan sebelumnya, yang mendorong para pedagang untuk meningkatkan harga logam mulia ini.

Pada Rabu malam, harga emas mencapai triple top di level USD 2,400, yang menghentikan momentum jangka pendeknya.

Tren harga emas spot menurun sepanjang Kamis, namun kembali menguat pada pembukaan pasar Amerika Utara pada hari Jumat. Ketika emas menembus USD 2,400 per ounce sekitar pukul 10:00 pagi EDT, kenaikan tersebut berlanjut tanpa hambatan.

Survei

Survei Emas Mingguan Kitco News menunjukkan bahwa mayoritas pakar industri percaya bahwa harga emas dapat mencapai atau melampaui harga tertinggi sepanjang masa. Sementara itu, pedagang ritel menunjukkan sikap yang sedikit lebih hati-hati terhadap prospek logam mulia.

Colin Cieszynski, Kepala Strategi Pasar di SIA Wealth Management, optimis bahwa harga emas akan terus naik minggu depan. Ia mencatat bahwa dolar AS dan imbal hasil treasury tampaknya melemah, yang secara teknis bisa membuka jalan bagi harga emas untuk mencapai USD 2,500 jika berhasil menembus resistensi di USD 2,400.

James Stanley, ahli strategi pasar senior di Forex.com, juga yakin bahwa emas akan terus menguat dalam waktu dekat.

Stanley mencatat bahwa pergerakan emas bullish yang kuat minggu ini merupakan kelanjutan dari penembusan pola fall wedge/bull flag minggu sebelumnya, dengan level USD 2,400 menjadi titik acuan penting.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *